CSSS 17 Thn Keatas
Forum Ini Khusus Forum Dewasa Cerita Sangat Seru Sex 100 % .. Khusus Umur 17 Thn Keatas Jika Bukan Umur 17 Thn Keatas .. Silakan Di Tutup Forum Ini ...

Jika Anda Mempunyai Cerita Sangat Seru Sex Silakan Register Forum Untuk Berbagi Di Forum ..

Wajib/Kudu/Mesti/Harus Register Member Sebelum Membaca Dan Reply Topik Dan Untuk Melihat Gambar Dan Video Sex .. Thanks ^^
Latest topics

Sensasi Wanita Dewasa

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Sensasi Wanita Dewasa

Post by CSSS on Sat Apr 07, 2012 7:18 am

Nek Wiwa, begitu aku selalu memanggilnya. Dia adalah ibu dari emakku. Umurnya sudah 49 tahun. Ketika kejadian itu, aku berusia 16 tahun. Emak-ku menikah dalam usia 19 tahun. kku adalah anak tunggal dari nenekku. Sejak kakekku meninggal dunia empat bulan lalu akibat lalu lintas, aku tinggal bersama nenek-ku untuk memaninya. Sebagai cucu tertuanya, aku sangat dimanja. Sedikit saja aku sakit, aku langsung dipijati. Bahkan kalau aku tidur, nenek suka nembang, menyenandungkan lagu-lagu tradisi yang merdu dan indah.

Malamnya aku tidur bersama nenekku. Kami biasa tidur bersama dan aku selalu dielus sampai aku tertidur. Tapi malam ini, entah kenapa aku menjadi terangsang. Mungkin setelah nonton BF di tempat teman ssore tadi. Saat aku memeluk nenek, aku merapatkan tubuhku padanya. Di pahanya tersenggol oleh penisku. Penisku langsung tegang, sebab adegan dalam BF masih terbayang di mataku. Nonton BF adalah kali pertama buatku. Perlahan kutundih paha nenek dengan pahaku. Walau sudah tua, nenek masih padat tubuhnya. Maklum dia seorang petani dan pekerja keras. Ah...terasa penisku semakin keras. Nenekpun memiringkan tubuhnya dan menindih kakiku dengan kakinya yang lain hingga kakiku berada di antara kedua kakinya. Saat dia mengelus-elus kepalaku, aku berpura-pura mendengkur. Lalu tanganku turun meraba buritnya dari balik dasternya. Wooowwww...nenek tidak memakai celana dalamnya. Sama seperti di atas, dia tidak memakai bra. Saat aku meraba buritnya, nenek mengecup keningku dengan lembut.
"Wah...anak lanang..." katanya penuh kasih sayang. Perlahan tanganku merayap dan kini sudah berada di paha nenek. AKui sudah meraba celoah buritnya.
"Heeehhh...ngelindur," kata nenekku perlahan. Aku mau tertawa, karena nenekku mengira aku sedang mengigau dalam tidurku yang pulas. Nenek menghentikan sapuannya pada kepalaku. Kini nenek sudah terbaring terlentang. Seiring dengan itu,tanganku sudah berada di bawahperutnya dan terkena jembutnya. Perlahan kuraba jembut itu dan nenek tampaknya diam. Dengan semakin berani, aku mengelus-elus jembut nenekku, sembari terus sesekali mengeluarkan suara dengkuranku yang teratur. Saat nenek mau mengangkat tanganku, aku mengeluarkan kata-kata:" Nina sayang..."
"La...nak lanang...nak lanang. Pacarmu namanya Nina...ya...?" kata nenek perlahan. Aku sengaja memanggil nama Nina teman sekelasku yang cantik kaya bidadari, karea aku memang naksir padanya.
Tanganku terus menelusup ke lubang pagina nenek dan mempermainkan jariku di sana. Nenek menjepitkan tanganku dengan kedua pahanya. Kini jariku sudah berada didalam lubang nenek dan menyentuh sesuatu benda kecil. Aku merasakan nenek menggelinjang dan mengeluarkan suara desissan. Perlahan, nenek merenggangkan jepitannya pada tanganku. Aku semakin leluasa mempermainkan jariku di lubang nenek. Aku merasa lubang itu semakin licin dan basah. Nenek pun selallu mengeluarkan suara desisan. Dengan tak sabar, aku menaiki tubuh nenek. Dengan kedua kakiku kukangkangkan paha nenek. Dengan cepat kupelorotkan celaa pendekku bersama ceklana dalamku sekalian. Kuraba lubang nenek da kutuntun penisku memasuki lubang nenek. Bleeesss, penisku begitu cepat memasuki lubang itu.
"Woooaaaaaalllllaaaaahhh..." nenek menggumam. Aku mulai memompa penisku ke dalam lubang nenek. Setelah beberapa kali aku memompa luibang nenek dengan penisku, aku merasakan nenek mulai merespons-ku. Nenek sudah ikut menggerak-gerakkan tubuhnya dari bawah. Nenek mendesis. Aku semakin semangat memberikan pompa penisku ke dalam lubangnya yang semakin basah, licin dan hangat. Sambil memompa nenek, aku membayangkan sedang menyetubuhi Nina gadis cantik sekelasku yang aku sudah jatuh cinta padanya.
"Nina...ninnnnaaaa...." kataku di telinga nenek.

"Ayo goyang terus Nina sayang...." kataku. nenek justru mengikuti perintahku. Nenek mengoyang tubuhnya dari bawah dengan cepat. Kini nenek sudah menjepitkan kedua kakinya di pinggangku. AKu terus memompanya, sampai aku mencengkerang rambutnya. Nenek membalas memelukku dengan kuat. Aku sudah tak kuasa menahan gejolak dari dalam tubuhku. Kami saling berangkulan erat sekali. Lalu...crrooootttt....crooot...crooottt...spermaku keluar dengan deras. Saat itu nenek pun bercericau :" ohhhh...sssstttt....aaahhhh...." dan aku pun merasakan ada cairan panas membasahi penisku.
Nenek mulai melemaskan kedua kakinya dari jepitannya pada pinggangku. Penisku pun mengecil dan lepas dari lubang pagina nenek. Perlahan, aku di tolaknya ke sampingnya. Aku pun terus berpura-pura tidur. Nenek melap penisku dengan dasternya dan memakaikan celanaku dengan rapi, lalu dia ke kamar mandi. AKu mendengar suara air menceboki paginanya.
Setelah nenek kembali ke kamar , dia menyelimuti tubuhku dengan kasih sayang, lalu dia tidur di sisiku.
Pagi-pagi, nenek membangunkanku untuk mandi, karean aku harus sekolah. Aku segera mandi ke kamar mandi dan berpakaian sekolah. Sebelum ke sekolah, aku sarapan dulu dengan nenek. Waktu makan nenek tersenyum dan berkata:" Kamu sudah dewasa cah lanang, tak boleh tidur bersama nenek lagi, ya" katanya. Aku diam dan menundukkan kepala karean malu.
"Kamu baru beberapa bulan tinggal sama nenek, sudah punya pacar. Namanya Nina, ya" tanya nenek. Aku merasa tersudut. Mungkin nenek menyindirku. Kuberanikan diri menjawab.
"Kok nenek tahu pacarku Nina, nek?"

"Tadi malam kamu tidur mengigau, panggil-panggil nama Nina," katanya. AKu tersenyum dan Nenek juga tersenyum sembari membelai tengkukku.
Selesai makan, aku jengambil tas sekolahku. Saat mau pergi sekolah aku menyalami nenekkku dan mengatakan kepadanya:" Nanti malam kita ulangi lagi ya Nina sayang..." kataku tersenyum.
"Eh...berarti tadi malam kamu tidak mengigau ya," kata nenek malu. Aku diam saja dan pergi ke sekolah.
Nek Wiwa, baru saja berangkat ke pasar untuk membeli kebutuhan kami selama seminggu. Aku duduk di ruang tamu menonton TV dengan memakai celana pendek. AKu bertelanjang dada, karean memang hari agak gerah. Mungkin baru 5 menit nek Wiwaku pergi. Tiba-tiba datang adik Nek Wiwa. Aku biasanya memanggilnya Nek Sumi. Nek Sumi adik bungsu nek Wiwa, Umurnya 36 7 tahun. Nek Sumi lebih dulu menjanda dari Nek Wiwa. Ketiga anaknya sudah menikah semua dan tinggal jauh darinya. ANtara Nek Wiwa dan adik bungsunya Nek Sumi tak pernah akur. Nek Sumi hidup sesuka hatinya saja. Rumah mereka bersebelahan, hanya dibatasi oleh dinding papan saja.

Pimtu langsung terbuka dan Nek Sumi langsung masuk, kemudian menutup pintu dan menguncinya. Tatapan matanya tajam.
"Ada apa Nek?" tanyaku. Tak biasanya dia datang ke rumah Nek Wiwa.
"Ada apa? AKu yang harus tanya. Enak ya negtonti nenekmu itu? Hayo jawab," katanya membentak. AKu terkejut sekali.
"Siapa yang negntot nek," tanyaku tak kalah sengit dengam ucapan kotor itu.
"Apa kamu pikir aku tak lihat semua dari balik kamarku. Apa mataku buta. Apa telingaku budeg? Hayo jawab!" katanya. AKu jadi tak segan lagi padanya dengan caranya yang judes itu. Dia memang terkenal judes, sampai-sampai di desakitu itu sulit dia mendapatkan teman. Orang masih segan kepada Nek Wiwa, hingga orang masih menghargainya.
"Kalau kami ngentot, nek Sumi mau apa?" tanyaku menantang. Kalau dia lapor kepada orang lain, pasti oranmg tak percaya, karean dia memang suka banyak cakap dan suka menyakiti orang lain. Nek Sumi jauh lebih putih dari nek Wiwa, ennek ibu dari emakku itu. Tubuhnya lebih sintal dan wajahnya sedikit lebih cantik dengan bibirnya yang mungil.
Nek Sumi ditantang seperti itu bukannya surut, malah mendatangiku. Dia langsung naik kepangkuanku dan memelukku dan menciumi bibirku. Dia buka dasternya dan mengeluarkan teteknya.
"Ini tetekku, lebih baik dari tetek nenekmu itu," katanya judes. Dia sudorkan pentil teteknya ke mulutku. Mulanya aku ragu. Tapi sudah kepalang, aku mengecupnya dan mempermainkan lidahku di pentil teteknya itu. Langsung saja Nek Sumi membuka dasternya dan dia telanjang dipangkuanku. Dengan cepat dia membuka celana pendekku, lalu dia jilati Penisku. Dengan cepat penisku berdiri.
"Mana lebih enak jilatanku dari nenekmu itu," katanya menceracau. Aku tak tinggal diam. Aku juga meremas-remas teteknya. Serangan itu begitu tiba-tiba, membuat aku seperti tak diberi kesempatan untuk membalas. Aku ditidurkannya di atas sofa. Setelah aku terlentang, diakngkanginya mukaku. Lalu dia sodorkan paginanya ke mulutku.
"LIdahmu dijulukan saja. Jangan digerak-gerakkan," katanya setengah membentak. AKu mengikutinya. Kujulurkan lidahku tegak ke atas. Nek Sumi mempermainkan pingunya dan memutar-mutar pinggulnya. Kemudian dia berdiri setelah puas memutar-mutar pinggulnya. Kini dia memasukkan penisku ke lubang paginanya dan menakan dari atas. Di raihnya kedua tanganku untuka meremas teteknya yang masih kenyal itu. Nek Sumi dan Nek Wiwa, memang dikenal itu pembuat jamu. Sedangkan Nek Wiwa, adalah seorang dukun beranak di kampung itu.
Nek Sumi tak memberiku kesempatan untuk ikut bermain. Dia yang bermain sendiri, sementara aku mengikuti saja. Tak lama, Nek Sumi mendesah. Akhhhhaaaaahhhhh.....
Aku merasakan kepala penisku basah oleh lelehan kental dari lubang pagina Nek Sumi. Tak lama, Nek Sumi mencabut paginanya dari penisku. AKu masih melihat lelehan itu di pahanya. Dengan cepat dia memakai dasternya lalu merapikan rambutnya dengan tangan dan membuka pintu. Dia keluar dan menghempaskan pintu, tanpa sepatah kata pun juga. Bajingan, kata hatiku. Dia mau puas sendiri. Aku duduk memakai celanaku dan bengong. Aku segera ke kamar mandi membersihkan penisku. Saat aku memberishkan penisku, dari sebuah celah di kamar mandi Nek SUmi setengah berbisik:" Enak kan?" Dia tak menunggu jawabanku. Dia pergi seteleha mengucapkan kata itu.

Aku kembali ke ruang tamu. Satu jam kemudian, nenekku datang naik beca dengan membawa beberapa kebutuhan kami. Dia membeli dua bungkus nasi untuk makan kami. Aku membantu mengangkati barang-barang bawaannya. kemudian kami makan. Seusai makan, Nek Wiwa mengatakan, sebentar lagi Pak Min datang menimbang hasil panen. Kami bersiap meu segara ke sawah. Saat itu, Nek Sumi berteriak dari rumahnya dis ebelah rumah Nek Wiwa. Dia minta tolong membetulkan bola lampu. AKu memandang Nek Wiwa. Nek Wiwa mengatakan silahkan dibantu dan segera pulang dan membawa beberapa goni. Aku ke rumah Nek Sumi. Begitu aku masuk, dia langsung mendudukkan aku di atas kursi. Dia membuka celanaku dan mengisapi penisku. Gila! Benar-benar gila, pikirku. Dia tak perduli. Penisku dijilatinya sampai berdiri. Setelah berdiri, dia naik ke pangkuanku dan jongkok di sana, lalu memasukkan penisku ke dalam paginanya dan menggoyang-goyanya. AKu sangat takut ketahuan pada Nek Wiwa-ku.
"Jangan takut, dia tidak akan berani datang ke rumahku," katanya pasti. Nek Sumi terus menggoyang pinggulnya sampai akhirnya dia memelukku kuat sekali dan mendesis. Ssssstttttt. Dia sudah orgasme. Lalu dicabutnya paginanya dari penisku dan menurunkan dasternya.
"Sudah pigi sana. Kamu bantu nenekmu!" katanya meninggalkan aku. Akupunkeluar dari rumahnya. AKu mengambil goni untuk kubawa ke sawah. Aku dan Nek Wiwa pergi meninggalkan rumah menuju sawah. Di sana sudah menunggu Pak Min, juga Nek Sumi sudah berada di sawahnya. Sawah Nek Wiwa dan Nek Sumi hanya dibatasi pematang saja. Sementara dangau dan gubuk mereka kongsi. Nek SUmi sesuka hatinya saja mengambil apa saja dari dangau/gubuk Nek Wiwa. Aku mengawasi. Lumayan juga. Belum separoh dipanen, Nek Wiwa sudah mendapatkan uangnya. Sementara di sawah masih banyak padi yang belum dipanen. Selesai penimbangan, nek Wiwa minta izin padaku agar meneruskan pekerjaan panen, karena dia akan ikut pak Min untuka menerima uangnya di rumah pak Min. Aku setuju. Karean besok, minggu (Ahad) aku akan diberikan uang untuk membeli tas dan sepatu untuk keperluan sekolah. Aku senang sekali. Saat Nek Wiwa pergi, saat itu juga nek Sumi datang ke dangau/gubuk kecil itu. Mereka berpapasan di pematang sawah yang sempit. Aku melihat Nek Wiwa mengalah turun dari pematang sawah dan Nek SUmi melenggong dengan entengnya di atas pematang sawah. Gila, pikirku. Kepada kakak kandung sendiri tak mau mengalah.
Bari 30 meter nek Wiwa meninggalkanku. Tiba-tiba saja Nek Sumi mendorong tubuhku di amben dangau. Aku terlentang dibuatnya. Dengan cepat dipelorotinya celana pendekku dan mulutny langsung mebgisap penisku dan menjilatinya sampai berdiri tegak dan keras. Bukan itu saja, lubang duburku juga dijilati, membuat aku menggelinjang nikmat. Dia naikkan kain sarungnya. Dia tidak memakai celana dalam. Langsung saja dia memasukkan penisku ke lubang paginanya. Tanpa sepatah katapun, dia memutar-mutar pinggulnya, membuat penisku meradsa nikmat sekali. Hanya ada 4 menit, Nek Sumipun memelukku dan menciumi bibirku dan mempermainkan lidahku. Dia memelukku erat sekali, sampai aku merasakan penisku hangat dilumasi oleh lendir hangatnya.
Tak lama setelah itu, dia bangkit dan mencabut paginanya serta menurunkan klain sarungnya dan pergi dengan senyum ke sawahnya.
"Nanti lagi...ya," katanya pergi melengos. Benar-benar bajingan. Aku duduk termenung. Dari pematang sawah dia berdiri dan panen tak jauh dari gubuk.
"Enak tenaaaannnn," katanya tersenyum kepadaku.
"Penasarankan. Nanti kalau ada kesempatan, aku berikan kamu yang paling nikmat," katanya pula sambil tersenyum. Orang-orang tak perduli dan mengerjakan panennya dari sawahnya masing-masing. Mereka berpikir toh, aku cucu Nek SUmi juga.
Tak lama nenekku datang. Dia menunjukkan uang yang diterimanya. Dia pamit lagi pulang ke rumah untuk menyimpan uang dan memintaku menyiapkan semuanya untuk menyusulnya, terlebih hari juga mau senja. AKu setuju. Kukemasi apa yang perlu dibawa. Nek Wiwa sudah pergi meninggalkan kami. Entah dari mana datangnya, Nek SUmi sudah bverada dekatku. AKu dipeluknya dari belakang.
"Kamu belum puas ya," katanya lalu menunggingkan tubuhnya dan memintaku mengentotinya dari belakang dengan gaya goggystyle. Penisku belum hidup. Nanti sja, kataku dan bersiap-siap mau pulang. Nek Sumi tak mengizinkannya. Dia kembali mengulum penisku setelagh memelorotkan celanaku. Setelah penisku beridir kembali dia menungging dan memintaku memasukkan penisku dari belakabng. AKu berdiri dan memasukkan penisku dan m,enggoyangnya. Dia minta aku diam saja, biar dia yang mengemutnya. Terasa penisku diemut-emut oleh paginanya. Luar biasa memang, Nek SUmi ahli dalam hal ini. Tak lama, aku memang mengeluarkan spermaku banyak sekali dan nikmat.
Aku pulang ke rumah dengan membawa berbagai keperluan.
Ketika aku mandi, Nek Sumi datang lagi dan berbisik dari celah-celah dinding.
"Nanti nenekmu akan menolong orang melahirkan. Kamu jangan kunci pintu berlakang ya," katanya dan pergi seperti setan.

Di sekolah, rasanya aku ingin cepat kembali pulang. Kejadian tadi malam terasa bagitu indah bagiku. Aku telah bersetubuh untuk pertama kali dengan nenekku. Aku ingin mengulanginya kembali, tapi tidak dengan berpura mengigau. Dengan kenyataan. AKu sedang berpikir keras bagaimana caranya. Tapi aku harus berani. Toh nenek tidak akan melaporkanku kepda emak dan ayahku, karean aku cucu kesayangannya dan nenek pasti malu melaporkannya.
Sesampai di rumah, aku langsung makan, Kemudian aku menyusul nenek ke ladang. Nenek sedang panen padi, jadi aku harus membantunya. Benar saja, nenek sedang sibuk memanen padinya dan aku segera turun tangan. Tanpa disuruh aku mengerjakan apa yang harus kukerjakan dengan baik. Nenek senang sekali aku selalu membantunya dalam berbagai pekerjaan apa saja.

Matahari mulai bersender ke arah barat. Suara adzan sudah terdengar. Kami bersiap untuk pulang dan aku akan memikul panenan nenek sebagian, dan sebagian lagi kami tinggal di dangau. Tidak akan hilang, karena orang kampung selalu berbuat seperti itu. Setiba di rumah, aku segera mandi membersihkan diriku dan nenek bersiap menyediakan hidangan makan malam kami.
Pukul 20.00, kami makan malam bersama. Seusai makan, nenek membersihkan meja makan dan mencuci piring ke dapur sementara aku menonton TV acara kesayanganku.
"Besok, panen kita sudah bisa dijual sebagian. Aku sudah panggil pak Min untuk membelinya," kata nenek. Aku minta nenek tidak menjualnya sebelum aku datang, biar aku ikut menyaksikan pak Min menimbang padi yang sudah di panen. AKu tak mau nenek ditokohi pak Min yang lintah darat itu. Nenek tersenyu dan menyetujuinya.
Pukul 22.00 nenek minta izin tidur duluan. Aku segera mematikan TV dan mengatakan mau tidur juga karena kelelehan. Aku menyusul nenek ke kamar. Tapi kata nenek sejak malam itu, aku tak boleh lagi tidur dengannya. Aku berkeras harus tidur dengan nenek.
"Aku tak mau ditiduri seperti tadi malam. Ternyata kamu tidak mengigau," kata nenek marah.
"Apa bedanya mengigau dengan tidak mengigau. Yang jelas aku kepingin..." kataku berkeras. Kudorong nenek ke dalam kamar, lalu kukunci pintu.
"Cah...lanang....(begitu nenek selalu memanggilku) aku ini nenekmu," katanya. AKu tak menjawab. AKu langsung memeluknya dan memaksa mengecup bibirnya, seperti yang selalu kami diskusikan dengan teman-teman, bagaimana cara beciuman dengan perempuan. Aku memang sejak dari kamar mandi hanya memakai celana pendek longgar dan T-shirt saja, tanpa celana dalam. Kupeluk nenek dan kucioumi bibirnya. Kuraba teteknya yang tidak memakai bra. Kutelusuri burotnya, ternyata juga tidak memakai celana dalam. AKu terus meraba teteknya dan meremas-remasnya sembari terus menjulurkan lidahku ke dalam mulutnya. Dari ujung bawah dastrernya kunaikkan daster itu. Dengan setengah paksa, kulepas daster nenjek, sampai nenek telanjang.
"Eh...kamu..." kata nenek membentakku. Aku tak perduli. Toh dia sudah telanjang di hadapanku. Sambil terus menciuminya dan meraba teteknya, sebelah tanganku melorotkan celanaku sampai lepas. Kini tinggal T-Shirt ku dan tak lama, juga sudah kulepas. Kini aku dan nenek sudah telanjang bulat.
Berkat jamu ramuan nenekku, teteknya masih terasa kenyal dan tubuhnya juga masih terasa padat. AKu menjilati leher nenek lalu aku menisap teteknya. Aaaahhhh.....katanya mendesis. AKu terus melakukannya, sampai nenek mulai memelukku dan tanganku sebelah sudah meraba-raba paginanya.
Perlahan, aku menggiring nenek ke tempat tidur dan menidurkannya di tempat tidur. Aku masih berdiri di sisi tempat tidur. KIni lidahku sudah menjilati perut nenek sembari tanganku sebelah masih terus meremas teteknya. Lidahku turun ke pusatnya dan terus ke bawah sampai ke jembutnya. Lalu kukangkangkan kedua kakinya dan menjilati paginanya.
"Ah...jangaaaannn....jjijik..." kata nenek. Rupanya antara nenek dan kakek dulu tak pernah melakukan oral seks pikirku. Dasar wong ndeso. AKu tak perduli dan terus memasukkan lidahku ke dalam paginanya, tempat darimana emakku dulu dilahirkan. Nenek menjambak rambutku dan menekan kepalaku ke dalam paginanya. Kedua kakinya sudah berada di punggungku melalui bahuku. AKu terus menjilatinya. Sampai pagina itu basah. Dan nenek mendeswis-desis dan berkata:" sudah...dimasukkan saja..ce...ccceee...paaaatttt," pintanya. Aku senang atas permintaan nenekku itu. AKu langsung menaiki tubuhnya dan kuraih tangan nenek untuk menggenggam kontolku dan meletakkan persis di lubang paginanya. Begitu tepat, aku tinggal menekan saja. Blesss....kontolku memasuki liang nenekku.

"Oh...." hanya itu yang keluar dari mulut nenekku. Lalu nenek mulai mengoyang tubuhnya dari bawah, sementara aku menciumi bibirnya dengan gemas. Nenek mengarahkan mulutku untuk mengisap teteknya dan melapaskan bibirku dari bibirnya. AKua mengikuti kehendak nenekku tersayang itu. Aku mengisap-isap tetek nenek dan mengigitnya perlahan-lahan membuat nenek kembali mendesis-desis kayak suara ular. Denagn sekuat tenaganya, nenek membalikkan tubuhku. Kini posisiku sudah berada di bawah nenek. Nenek duduk dengan mengangkangkan kedua kakinya di sisi tubuhku. Dia duduk di atasku, dengan kontolku tertanam dalam di dalam paginanya. Nenek meletakkan kedua tangannya di dadaku dan dia dengan buasnya mengguyang-goyangkan buritnya, membuat kontolku menyentuh-nyentuh bagian yang terdalam di dalam liangnya. Kugenggam kedua teteknya dari bawah dan kuremas-remah.
"Remas yang kuat sayang," katanya. Aku melakukannya, sementara nenek terus menggiyang-goyang buritnya di atas tubuhku. Mulutnya terus mengeluarkan suara desisan...sssstttt....ssssttttt...aaaahhhhhhhssssstttt...wwooohhhh. Aku tak mengerti arti desisan itu. Yang kutahu nenek sedang menikmati persetubuhan kami. Tiba-tiba nenek menjerit agar kuat. Aaaaaaaaahhhhhhh!!!! Dia berhenti menggoyang tubuhnya dan menekan kuat-kuat buritnya, membuat kontolku benar-benar tersandung sesuatu di dalam sana. Lelehan lendir panas membasahi kontolku. Setelah itu nenek rebah di atas tubuhku dengan lemas.
Kini aku yang membalikkan tubuh nenek. Dan nenek sudah berada di bawah tubuhku. Kuangkau kedua kakiknya di bahuku. aku mulai menggoyang kontolku maju-mundur. Aku melihat kedua tetek nenek ikut bergoyang-goyang. Nenek masih lemas tak mampu memberikan perlawanan apa-apa. Nafasnya tersengal-sengal. Aku harus cepat mengakhirinya. Kata orang, kalau terlalu capek bersetubuh, justru jantung bisa berhenti berdenyut. Dan...aku melepaskan spermaku beberapa kali di dalam liang nenek.
Kini aku yang memeluk nenek. Setelah 10 menit, kami sama-sama membersihkan diri ke kamar mandi. Lalu kami tidur pulas dengan telanjang ditutupi selimut.
Entah kenapa, tengah malam aku terbangun. Gesekan kulit kami, membuat kontolku bangun lagi. Maklumlah ketika itu usiaku baru 16 tahun, masih mau-maunya. Perlahan kubuka selimut dan kukangkangkan kedua kaki nenekku. Lalu perlahan kumasukkan kontolku dan memompanya. Aku mendengar suara dengkur nenekku keras sekali. Aku tak perduli dan terus memompanya dengan cepat sampai sampai akhirnya nenekku terbangun.
"Oh...kamu ngentoti nenek lagi?" tanya nenek. Aku diam saja dan terus memompanya.
"Nenek capek..." katanya.
"Enggak apa-apa nek. Nenek diam saja," kataku. Dan nenek pun memejamkan matanya. Aku terus memompanya. Nenek hanya mengeluarkan desis-desis halus saja. Nyatanya nenek menikmati juga, pikirku. Sampai akhirnya aku mengeluarkan spermaku lagi di liang nenek.
Paginya setelah mandi, aku langsung sarapan. Nenek duduk disampingku.
"Awas, kalau kamu cerita kepda orang lain. Nenek sudah tua. Nenek malu," katanya. Aku meganguk pelan tanda setuju. Seusai makan, aku ke kamar mengganti pakaian. Ternyata nenek sedang bertelanjang bulat, mau memakai dasternya. AKu tak tahan melihatnya telanjang. Aku memeluknya dari belakang dan menjilati tengkuknya. Dari belakang aku meremas-remas teteknya.
"Sudah...nanti malam lagi. Nenek mau ke pasar belanja keperluan kita minggu ini," katanya. AKu tak perduli. Aku terus menciuminya dari belakang. Kulepas handuk yang melilit tubuhku, hingga aku telanjang bulat juga jadinya. Akhirnya nenekku menyerah dan membalikan tubuhku serta memelukku. Kami berpelukan dan saling memagut dan lidah kami sudah bermain di dalam dailam rongga mulut nenekku. Kutuntun nenek ke tempat tidur da aku merebahkan diriku. Kuminta nenek untuk mengisap kontolku. Mulanya nenekku yang wong ndeso itu tidak mau. Kubujuk agar dia mau. Nenekku mengalah dan mencoba mengulum kontolku dan menjilatinya sampai akhirnya dia memasukkan semua kontolku ke dalam mu;lutnya. AKu kegelian, sesuai apa yang selalu aku dengar dari teman-temanku. NIkmat sekali. Karean baru pertama akali kontolku diisap-isap begitu, aku tak mampu menahan nafsuku. Aku melepaskan spermaku di dalam mulut nenekku. Banyak sekali dan memintanya untuk menelannya. Nenek mengikuki.
"Sudah...???" katanya tersenyum.

Aku tersenyum juga. Katanya nenek segera ke pasar membeli kebutuhan kami seminggu dan membeli ramuan jamu, agar dia tidak hamil. Umur 49 tahun masih bisa hamil, karena haid nenekku katanya, masih lancar. Nenek pun pergi ke pasar. Karean sudah terlambat, aku minta izin untuk tidak sekolah hari itu. Nenek mengizinkanku bolos tapi satu hari itu saja. Awas kalau bolos di hari-hari lain, ancamnya sembari pergi meninggalkanku sendirian di rumah.

The End

CSSS
Admin CSSS
Admin CSSS

Jumlah posting: 424
Points: 1338
Reputation: 171
Join date: 05.04.12
Age: 34

Lihat profil user http://csss.forumotion.com

Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas

- Similar topics

Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik